SAMBALIUNG – Proyek pembangunan akses jalan menuju Pelabuhan Mantaritip mandek. Karena terkendala oleh anggaran. Hal itu disampaikan Kepala Bidang Pembangunan Jalan dan Jembatan, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Berau, Jimmy Arwi Siregar.

Dijelaskannya, belum adanya anggaran untuk kelanjutan pembangunan jalan dari poros pesisir selatan Berau ke Pelabuhan Mantaritip, membuat proses pengerjaannya dihentikan sementara. “Pembangunan ini memang memakan biaya ratusan miliar,” jelas dia.

"Kami sudah perjuangkan ke provinsi. Itu bagian dari upaya kami untuk menuntaskan pembangunan jalan. Tapi, itu tergantung dari ketersediaan anggaran lagi," sambung dia.

Menurut Jimmy, progres jalan yang sudah dibuka dari simpang jalan provinsi menuju pelabuhan Mantaritip sudah sepanjang lima kilometer. Namun, dari panjang yang sudah dibuka itu, belum semua dilakukan pengerasan jalan. Dengan jalan yang sudah dirigid atau pengerasan baru sepanjang 800 meter. Sisanya masih berupa tanah.

“Jika untuk diakses, sepanjang lima kilometer itu sudah bisa dilalui,” jelasnya.

Selain jalan, pembangunan jembatan juga akan dilakukan untuk menuju Pelabuhan Mantaritip. Tetapi, dalam membangun jembatan tersebut, keterbatasan anggaran kembali menjadi persoalan. Karena apabila jembatan tersebut sudah dibangun, pihaknya akan kembali melanjutkan pembangunan jalan menuju Pelabuhan Mantaritip.

“Jika itu sudah selesai, maka bisa melanjutkan sisa jalan sepanjang dua kilometer lagi,” terangnya.

Di sisi lain, ruas jalan dari Bandara Kalimarau menuju Pelabunan Mantaritip, juga masih diupayakan pihaknya. Apalagi sebagian sudah diselesaikan yang terdiri dari beberapa segmen jalan, yakni segmen 1, segmen 2 dan segmen 3 yang mana jalan tersebut akan tembus ke Sungai Kelay di wilayah Singkuang. "Ruas jalan ini kami sebut dengan Singkuang-Bandara Kalimarau," katanya.

Setelah jalannya sampai di Sungai Kelay, pihaknya kemudian akan melengkapinya dengan Jembatan Kelay III. Jembatan itu yang nantinya akan menghubungkan jalanan tersebut dengan jalur menuju Mantaritip, di mana jaraknya sepanjang 34 kilometer.

“Lokasinya sudah mulai dibuka, kurang lebih 2,7 km. Dan memang baru segitu, karena memang bukaannya cukup besar yakni 50 meter. Sama seperti jalan menuju bandara, dan pembangunanya juga akan persis sampai ke pelabuhan,” ungkap Jimmy.

Adapun konstruksi jalan keseluruhan akan dibuat rigid beton dengan dua lajur. Karena akses tersebut diperuntukkan untuk kendaraan yang bertonase besar atau kendaraan bermuatan berat. Pembangunan jalan dari sisi Mantaritip menuju Singkuang juga masih terus berproses. Bahkan tahun ini, ada kegiatan tambahan dengan anggaran sekira Rp 19 miliar. Jenis pekerjaannya adalah pembukaan jalan dari simpang jalan poros provinsi menuju jalan Kampung Pesayan lama.

"Kalau kegiatan pembukaan jalan, pasti akan ada galian-galian lagi. Karena itu masih hutan. Harapannya, panjang yang bisa dibuka nanti 2,5 km. Terpenting bisa dibuka dulu. Meskipun masih berupa tanah, tapi warga sudah bisa menggunakannya," katanya.

Jimmy menuturkan, pembangunan jalan menuju Mantaritip memang membutuhkan anggaran yang tidak sedikit. Meskipun, perencanaannya sudah dilakukan sejak tahun 2012 lalu. "Makanya kita butuh waktu lah untuk menyelesaikan semua ini," tandasnya.(aky/arp)